Kamis, 16 Maret 2023

Final Fantasy X dan X-2 Remaster untuk Review Nintendo Switch

Games Final Fantasy X dan X-2




HIGHLIGHT

-Final Fantasy X dan X-2 berharga Rs. 1.999

-Judulnya adalah unduhan 13GB meskipun dibeli dengan kartrid

-Itu tidak memiliki perbaikan port PC


Final Fantasy X dan X-2 kini hadir di Nintendo Switch dalam bentuk Mahajitu Final Fantasy X dan X-2 Remaster. Awalnya dirilis di PS2 dan kemudian dibuat ulang untuk PS3, PS4, PS Vita, dan PC Windows, ini adalah pertama kalinya game role-playing ini menghiasi konsol Nintendo setelah Final Fantasy IX dan Final Fantasy VII yang dirilis awal tahun ini. Sementara keduanya adalah tas campuran dengan pilihan teknis dan desain yang membingungkan, apakah kompilasi Final Fantasy X dan X-2 ini lebih baik? Inilah yang kami temukan.


Bertempat di dunia Spira, Final Fantasy X mengikuti atlet bintang Tidus saat ia bergabung dengan para prajurit, penyihir, dan pemanggil dalam upaya untuk mengalahkan Sin, kekuatan jahat tak terbendung yang mengancam kehidupan seperti yang diketahui semua orang.


Tanpa banyak memanjakan, X-2 menindaklanjuti dua tahun setelah peristiwa game pertama, menempatkan Anda dalam peran Yuna — seorang pemanggil dari Final Fantasy X, sekarang seorang petualang — saat dia berkeliling dunia untuk mencari Tidus.




Sementara narasi menyeluruh tidak terlalu berbeda dengan game Final Fantasy sebelumnya, X dan X-2 membedakan diri mereka berkat gaya visualnya yang unik. Pengaturan mereka banyak meminjam dari pulau-pulau Pasifik Selatan dengan bakat tropis ke banyak lingkungannya dan desain karakter dan pakaian mereka yang kasual namun eksentrik. Mereka jauh dari tipikal permainan role-playing abad pertengahan atau sci-fi Anda dan itu sangat membantu menjaga Final Fantasy X dan X-2 tetap segar hampir dua dekade sejak rilis aslinya.


Meskipun mempertahankan estetika yang serupa, gameplaynya sangat berbeda antara Final Fantasy X dan Final Fantasy X-2. Puritan akan bergembira dalam pertarungan berbasis giliran tradisional Final Fantasy X yang sejalan dengan catur dan judul Final Fantasy yang lebih lama, sementara X-2 memiliki sistem pertarungan yang lebih kuat dan lebih cepat yang memungkinkan Anda mengganggu serangan musuh dan merangkai kombo, membuatnya terasa dekat ke waktu nyata.


Masukkan sistem pekerjaan yang rumit yang memungkinkan pemain bertukar antara kelas RPG standar seperti penyihir dan pencuri ke tipe yang lebih esoteris seperti paranormal dan penembak, dan Anda akan melihat bahwa Final Fantasy X-2 memiliki kedalaman yang luar biasa bagi mereka yang mencarinya.


Imbalannya, bagaimanapun, adalah bahwa Final Fantasy X-2 hanya memiliki tiga karakter yang dapat dimainkan dibandingkan dengan tujuh karakter milik X. Dari keduanya, kami lebih suka Final Fantasy X hanya karena ceritanya bertahan lebih baik sementara peristiwa X-2 terasa sedikit dibuat-buat jika dibandingkan. Meskipun mekanisme gameplay dari kedua judul tersebut masih sangat menyenangkan dengan pertarungan hebat dan banyak mini-game. Hampir 20 tahun sejak peluncuran aslinya, pada intinya, mereka masih sangat menyenangkan untuk dimainkan.


Selain itu, performa teknis kedua game di Nintendo Switch ini solid. Baik itu dalam mode dok atau genggam, tidak ada game yang memiliki masalah dalam hal frekuensi gambar. Mereka mulus terus menerus, bahkan di saat-saat tersibuk mereka dengan banyak musuh di layar. Tidak mengherankan mengingat seberapa baik permainan ini dioptimalkan pada platform lainnya.


Padahal dari sudut pandang visual, ada trade-off dibandingkan dengan versi PS4 dan PC. Sementara yang terakhir terlihat jauh lebih tajam dengan warna-warna cerah, versi Nintendo Switch agak kusam, dan memiliki tepi bergerigi yang mencolok di sekitar pagar, tangga, serta objek lainnya. Ini sama sekali bukan game breaking, tapi ini bukan Final Fantasy X dan X-2 yang terbaik dibandingkan dengan PS4 dan PC.


Dalam mode genggam, versi Nintendo Switch terasa sangat dekat dengan PS Vita. Memeriksa game pada OLED dan LCD PS Vita dibandingkan dengan Nintendo Switch menunjukkan seberapa banyak Nintendo berhemat pada tampilan konsol. Itu tidak terlihat sebagus yang seharusnya.


Final Fantasy X dan X-2 Remaster versi PC




Dan masih ada lagi. Daripada meminjam dari Final Fantasy X dan X-2 Remaster versi PC yang luar biasa yang menyertakan booster seperti mempercepat traversal dan menghapus pertemuan musuh secara acak serta penyimpanan otomatis, ia memiliki lebih banyak kesamaan dengan edisi PS3 dan PS4 yang meninggalkan semua ini. basa-basi.


Tidak masalah jika Anda membeli edisi fisik Final Fantasy X dan X-2 di luar Jepang, Anda harus mengunduh Final Fantasy X-2 secara terpisah, yang merupakan tambahan 13GB. Dukungan layar sentuh juga merupakan tulang punggung, meminjam dari kemampuan PS Vita untuk membiarkan Anda menyembuhkan pesta Anda di luar pertempuran, tetapi tidak banyak.


Sama seperti Final Fantasy VII, tidak satu pun dari masalah ini yang menjadi Mahajitu pemecah masalah, tetapi sangat sulit untuk membenarkan Final Fantasy X dan X-2 Remaster jika Anda telah memainkan judul di platform terbaru lainnya seperti PS4, PS Vita, dan PC.


Semua ini membuat kami merasa bahwa Square Enix bisa berbuat lebih banyak dengan Final Fantasy X dan X-2 Remaster. Jika Anda memiliki Nintendo Switch dan belum pernah memainkan game ini, game ini layak untuk dipertimbangkan. Namun bagi semua orang, hanya ada sedikit alasan untuk terjun kembali ke dunia Spira.


Pro

Gameplay inti masih bagus

Pengaturan hebat dan gaya visual


Kontra

Tidak ada dukungan untuk penguat

Dukungan layar sentuh yang kurang bagus

Peringkat (dari 10): 7

Rabu, 15 Maret 2023

Ulasan Kinerja PC Devil May Cry 5

Devil May Cry 5 PC Performance




HIGHLIGHT

-Waktu pemuatan di PC melalui SSD dibelah dua dibandingkan Xbox One X

-Ini memiliki sejumlah opsi dan pengaturan untuk men-tweak

-Tampaknya bagus tapi ada banyak layar pemuatan


Sementara ulasan Devil May Cry 5 kami menyentuh kinerja Xbox One X dari game tersebut, sejak saat itu kami juga memiliki kesempatan untuk menghabiskan waktu dengan versi PC dari game tersebut. Meskipun Devil May Cry 5 terlihat bagus dan bermain bagus di kotak hitam Microsoft, kami bertanya-tanya apakah akan ada manfaatnya memainkannya di PC. Keluaran PC Capcom saat ini sudah solid. Baik Monster Hunter World dan Resident Evil 2 meningkatkan opsi visual yang membenarkan memainkannya di PC. Koleksi Devil May Cry HD tahun lalu adalah cacat baru-baru ini yang langka berkat pengaturan anemia dan gangguan grafisnya, apakah petualangan hack-and-slash terbaru Capcom bagus di PC? Ini semua yang perlu Anda ketahui.


Persyaratan sistem PC Devil May Cry 5

Diumumkan kembali pada bulan September, spesifikasi PC Devil May Cry 5 berada di sisi bawah dengan minimal membutuhkan Kembarjitu Nvidia GeForce GTX 760, GPU yang dirilis pada tahun 2013. Meskipun demikian, Anda memerlukan setidaknya prosesor kelas Intel Core i5 untuk menjalankan game, dan RAM 8GB juga.


Persyaratan sistem PC Devil May Cry 5 (minimum)

- OS: Windows 7 (diperlukan 64-bit)

- Prosesor: Intel Core i5-4660, AMD FX-6300, atau lebih baik

- Memori: 8GB RAM

- Gambar: Nvidia GeForce GTX 760, AMD Radeon R7 260x dengan RAM 2GB, atau lebih baik

- DirectX: Versi 11

- Penyimpanan: 35GB ruang yang tersedia

- Catatan tambahan: Pengendali direkomendasikan. Koneksi internet diperlukan untuk aktivasi game.


Persyaratan sistem PC Devil May Cry 5 (disarankan)

- OS: Windows 7 (diperlukan 64-bit)

- Prosesor: Intel Core i7-3770, AMD FX-9590, atau lebih baik

- Memori: 8GB RAM

- Grafik: Nvidia GeForce GTX 1060, AMD Radeon RX 480, atau lebih baik

- DirectX: Versi 11

- Penyimpanan: 35GB ruang yang tersedia

- Catatan tambahan: Pengendali direkomendasikan. Koneksi internet diperlukan untuk aktivasi game.


Opsi grafik PC Devil May Cry 5



Devil May Cry 5 menawarkan sejumlah opsi untuk Anda ubah. Ini termasuk mampu menyesuaikan kualitas bayangan, efek khusus, dan tekstur. Anda juga dapat mengatur frekuensi gambar, meskipun terbatas pada pilihan antara 60fps dan opsi 'Variabel'.


Ada juga pengganda resolusi. Ini memungkinkan Anda memainkan game dalam 4K meskipun Anda tidak memiliki layar 4K. Ini berarti Anda dapat memaksa game untuk merender pada resolusi yang lebih tinggi dan menurunkannya ke resolusi layar Anda.


Menariknya, gim ini tidak memiliki opsi resolusi dinamis yang ada di judul-judul seperti Wolfenstein 2: Colossus Baru dan Assassin's Creed Origins. Metode ini memungkinkan game sedekat mungkin dengan frekuensi gambar maksimum yang ditargetkan. Ketiadaannya membingungkan karena masuk akal mengingat fokus pada tindakan cepat di atas segalanya.


Selain itu, Anda dapat menyesuaikan jarak kamera dari karakter Anda, untuk mendapatkan tampilan lokal yang lebih baik dan kawanan musuh yang Anda hadapi, yang merupakan sentuhan yang apik.



Tingkat frame PC Devil May Cry 5 pada 4K

Untuk game ini rig pengujian utama kami terdiri dari laptop Alienware 17 R5 yang menggunakan Intel Core i9-8950HK (4,8GHz), Nvidia GeForce GTX 1080, RAM 32GB, dan SSD 1TB pada Windows 10. Menggunakan driver terbaru dan setiap prasetel diatur ke opsi tertinggi mereka, kami melihat permainan mencapai rata-rata sekitar 55fps dengan semua pengaturan maksimal.


Selama pertarungan bos atau pertempuran yang melibatkan lebih dari tiga atau empat musuh, ini tiba-tiba akan turun menjadi 38fps yang mengakibatkan penurunan yang terlihat dalam gameplay. Ini tidak sering terjadi tetapi cukup sering terjadi sehingga kami mempertimbangkan untuk menurunkan resolusi demi kinerja yang stabil. Turun ke campuran menengah dan tinggi melihat ini diperbaiki, memungkinkan 60fps yang solid tetapi efeknya terlihat dengan tebasan pedang, percikan darah, dan kemampuan mencolok tampak agak biasa jika dibandingkan, membuat kami mempertimbangkan untuk menurunkan resolusi ke 1440p.


Pada 1440p dengan semua detail maksimal, kami melihat pengalaman yang lebih halus. Devil May Cry 5 rata-rata 60fps dengan minimum 56fps dan maksimum 65fps. Memainkannya pada resolusi ini terasa seperti sweet spot, memungkinkan kami untuk menyatukan kombo dan melakukan serangan yang rumit dengan mudah tanpa kehilangan bakat visual permainan yang berlebihan.


Menyetel resolusi lebih rendah lagi ke 1080p melihat minimum 60fps dan maksimum 100fps dengan rata-rata sekitar 75fps. Meskipun ini menghasilkan frame rate tertinggi, memainkan Devil May Cry 5 pada 1080p dengan rig kami saat ini terasa berombak. Memanfaatkan opsi untuk mengunci kecepatan bingkai ke 60fps meniadakan ini, tetapi ada perbedaan yang terlihat dalam kualitas gambar, dengan ledakan dan lingkungan yang tidak terlihat setajam mungkin.



Devil May Cry 5 PC vs Xbox One X kualitas gambar, waktu pemuatan, dan frekuensi gambar

Meskipun Devil May Cry 5 lebih dapat diskalakan di PC berkat segudang opsi yang Anda inginkan, Xbox One X tidak bungkuk. Itu bertahan sendiri dengan frame rate yang stabil.


Jika kami harus memilih di antara keduanya, versi PC menang karena hanya sedikit lebih tajam bahkan pada 1440p versus resolusi 4K Xbox One X. Ini berkat kemampuannya untuk memaksimalkan opsi anti-aliasing dan pemfilterannya sehingga menghasilkan gambar yang lebih bersih.


Selain itu, waktu loading di PC juga jauh lebih cepat. Dalam ulasan Devil May Cry 5 kami, kami mencatat bahwa game ini dibumbui dengan banyak sekali layar pemuatan. Baik itu beralih dari cut-scene ke levelnya atau hanya menyesuaikan perlengkapan Anda, semuanya sama banyaknya di PC.


Meskipun ini sekitar 10 hingga 12 detik di Xbox One X, waktu pemuatan versi PC di SSD sekitar lima hingga enam detik. Menjalankan game pada hard drive mekanis di PC membuat kami berurusan dengan waktu muat Xbox One X yang hampir sama. Sesuatu yang perlu diingat jika Anda memutuskan di mana akan menginstalnya di PC.


Devil May Cry 5 PC — haruskah Anda membelinya?

Mengunduh sekitar 37GB dan versi fisik pada disk juga, Devil May Cry 5 melawan tren rilis PC khusus digital yang telah kami lihat. Yang mengatakan, Rs. Harga 2.999 mungkin menyebalkan jika Anda mempertimbangkan harga rendah yang biasa dialami gamer PC di India. Namun, yang Anda dapatkan adalah port yang kompeten yang terlihat bagus dan berfungsi dengan baik, dengan asumsi Anda memiliki perangkat keras untuk menjalankannya.

Selasa, 14 Maret 2023

Ulasan Apex Legends: Haruskah Anda Memainkan Ini Daripada PUBG atau Fortnite?

Ulasan Apex Legends




HIGHLIGHT

-Apex Legends dikembangkan oleh Respawn Entertainment EA

-Itu diatur di alam semesta Titanfall yang dibuat oleh Respawn

-Ini memiliki 60 pertandingan pemain, bukan 100 yang dimiliki PUBG dan Fortnite


Sementara genre battle royale identik dengan PUBG dan Fortnite, FIFA dan kreator Battlefield EA berharap dapat membuat terobosan dengan Apex Legends. Dikembangkan oleh Respawn Entertainment yang kredit sebelumnya termasuk seri Titanfall yang luar biasa, Apex Legends diatur di alam semesta yang sama. Ini menampilkan bermacam-macam karakter, penekanan pada kerja tim, dan pengaturan sci-fi yang, meski akrab bagi penggemar Titanfall, lebih kartun daripada materi sumbernya. Rilis Apex Legends tidak mengherankan jika Anda mempertimbangkan kesuksesan besar dari game battle royale seperti PUBG, Fortnite, dan bahkan mode Blackout Call of Duty: Black Ops 4. Bagaimana tarif Apex Legends? Kami memberi tahu Anda.


Apex Legends diatur 30 tahun setelah peristiwa Titanfall 2 dan memiliki prajurit - atau legenda, sebagaimana permainan menyebutnya - mengambil bagian dalam pertempuran futuristik. Anda akan terjun payung ke peta yang luas dan mencari senjata dan peralatan sambil mencoba untuk tetap hidup, menangkis pemain lain. Peta permainan menyusut setiap beberapa menit, memaksa Anda untuk pindah ke area baru, dan merusak Anda sampai Anda melakukannya. Gagal memasuki zona aman baru mengakibatkan kematian.


Sedangkan basic gameplay loopnya tidak terlalu berbeda dengan Fortnite dan PUBG, dimana perbedaan Apex Legends terletak pada karakternya. Ada delapan yang berbeda untuk dipilih masing-masing dengan kemampuan unik mereka sendiri. Ini termasuk Mirage, yang dapat menggunakan umpan untuk mengalihkan perhatian musuh dan Pathfinder, yang dapat mengatur garis zip untuk menempuh jarak yang sangat jauh. Keahlian mereka tidak dimaksudkan untuk mengubah gelombang pertempuran seperti dalam penembak pahlawan seperti Overwatch. Sebaliknya, mereka menambah kecakapan menembak Anda untuk membuat pembunuhan sedikit lebih mudah. Respawn tidak banyak membantu Anda berinvestasi di dalamnya karena mereka tidak sepenuhnya penuh dengan kepribadian. Tak satu pun dari mereka yang benar-benar menonjol dan Anda pada akhirnya akan membuat pilihan untuk melengkapi pasukan Anda daripada preferensi pribadi apa pun.



Berbicara tentang kerja tim, Apex Legends berbeda dengan game battle royale Prabujitu lainnya karena tidak adanya mode solo. Sebagai gantinya, Anda akan dipasangkan dengan dua pemain lain untuk membuat tim beranggotakan tiga orang dan pertandingan memiliki 20 tim dengan total 60 pemain. Hal ini membuat koordinasi menjadi penting. Untuk tujuan ini, Respawn telah mengimplementasikan apa yang disebut sebagai Sistem Ping. Cukup mengetuk bemper kanan pada pengontrol Anda memungkinkan Anda memanggil item di lingkungan seperti baju besi dan senjata atau bahkan musuh semua tanpa harus menggunakan mikrofon. Ini adalah tambahan sambutan yang membuat bertahan hidup lebih mudah dan kami tidak akan terkejut melihat game lain menyalinnya di bulan-bulan mendatang.


Untuk gameplay momen ke momen, Apex Legends terasa lambat untuk game yang dikembangkan oleh Respawn; Titanfall dan Titanfall 2 terasa sangat cepat jika dibandingkan. Plus, itu tidak memiliki beberapa kesenangan yang diharapkan penggemar Titanfall seperti lompat ganda dan berlari di dinding. Mungkin kelalaian terbesar, meskipun berlatar di alam semesta Titanfall, adalah kurangnya titans — robot raksasa yang bisa Anda panggil ke medan perang.


Memang pengembang telah menjelaskan mengapa titans tidak ada di Apex Legends, dengan alasan bahwa mereka akan merusak keseimbangan game, tetapi kelalaian ini membuat gameplay Apex Legends terasa umum dengan sedikit perbedaan dari judul lain.


Senjata Apex Legends Yang Terbatas



Konon, menggunakan bermacam-macam senjata Apex Legends yang terbatas itu memuaskan. Shotgun terasa kuat sementara sisa-sisa dari Titanfall dan Titanfall 2 seperti Hemlock Assault Rifle juga bisa digunakan. Meskipun peningkatan terbesar dibandingkan game battle royale lainnya adalah bagaimana Apex Legends sangat ingin membuat Anda tetap dalam game daripada berurusan dengan kebosanan mengelola apa yang Anda temukan di peta. Anda dapat melengkapi peralatan tanpa harus mengobrak-abrik inventaris Anda dan memiliki akses cepat ke item penyembuh. Anda tidak pernah merasa terlalu terbebani atau terhambat oleh menu terutama menjelang pertengahan atau akhir pertandingan ketika Anda telah menyimpan banyak item, memungkinkan Anda untuk fokus pada kemenangan.


Di mana Apex Legends terputus-putus adalah petanya. Meskipun memiliki variasi dengan pasar, pangkalan udara, dan kota hantu, setiap lokasi terasa tidak terinspirasi, seperti mereka telah diambil dari grosir Titanfall dan disatukan dalam satu peta battle royale raksasa. Itu tidak memiliki variasi yang kami lihat di Fortnite atau Call of Duty: Black Ops 4 Blackout, dan hanya satu peta versus empat PUBG.


Dan seperti Fortnite, Apex Legends gratis untuk dimainkan dan memungkinkan pemain membeli banyak item kosmetik melalui loot box atau battle pass yang belum dirilis. Anda dapat membeli dua karakter permainan atau membukanya saat Anda terus bermain. Sangat adil jika Anda mempertimbangkan betapa buruknya eksekusi monetisasi di judul EA lainnya, Star Wars Battlefront 2.


Secara keseluruhan, Apex Legends memiliki beberapa inovasi menarik seperti Sistem Ping sementara senjatanya menyenangkan untuk digunakan. Namun, karakternya yang kurang bersemangat dan traversal yang membosankan mencegahnya menjadi judul yang harus dimainkan dalam genre ini.


Pro

Sistem Ping bekerja dengan baik

Manajemen inventaris yang disederhanakan

tembak-menembak yang hebat


Kontra

Peta kurang variasi

Karakter kurang bersemangat

Tidak memanfaatkan alam semesta Titanfall

Peringkat (dari 10): 6

Senin, 13 Maret 2023

Apakah Fortnite dan PUBG Perlu Khawatir Tentang Gun Rush Red Dead Online? Kami Cari Tahu

Games Gun Rush Red Dead Online




HIGHLIGHT

-Gun Rush terbatas untuk 32 pemain

-Itu menderita waktu pemuatan yang lama dan perjodohan yang lambat

-Lingkungannya terlihat bagus tetapi kurang skala


Red Dead Online adalah komponen multipemain untuk Red Dead Redemption 2, dan pembaruan terbarunya Raja Ngamen menambahkan mode battle royale yang disebut Gun Rush. Di permukaan, ini dapat dianggap sebagai Fortnite dan PUBG versi pengembang Red Dead Redemption 2 dari Rockstar Games. Namun, mengingat kecenderungan Rockstar Games untuk kesempurnaan dengan mengarang game-game seperti Grand Theft Auto V, Bully, dan Red Dead Redemption asli, kami bertanya-tanya apakah masih ada yang lebih dari itu. Kami menghabiskan waktu berkualitas memainkan Gun Rush Red Dead Online di Xbox One X untuk mencari tahu lebih lanjut.


Jika Anda telah memainkan game battle royale apa pun, Anda akan betah dengan Gun Rush. Anda mulai di tepi peta yang terus menyusut tanpa senjata atau baju besi yang Anda inginkan. Pemain terakhir yang berdiri menang. Tidak seperti game battle royale lainnya yang berakhir dengan 100 pemain gratis untuk semua, pertandingan Gun Rush dibatasi hingga 32 pemain.


Ada juga keanehan lainnya. Anda tidak dapat mengaksesnya dari awal. Untuk memainkan Gun Rush di Red Dead Online, Anda harus duduk melalui pembukaan lambat dari cerita mode ini sendiri berjudul 'Land of Opportunity' dan menyelesaikan beberapa misi pengantar sebelum Anda mendapatkan akses ke perjodohan yang memungkinkan Anda akhirnya mengakses Gun Rush.


Dan ketika Anda akhirnya memainkan Gun Rush, Anda mungkin merasa itu tidak sepadan. Sejumlah masalah membingungkan pengalaman itu. Pertama, butuh waktu lama untuk masuk ke dalam permainan. Berapa lama Anda bertanya? Nah, dalam beberapa kasus kami harus menunggu lebih dari 10 menit. Pengalaman perjodohan jauh dari tajam dan bermain dengan 32 pemain penuh adalah kejadian yang sangat langka. Sebagian besar pertandingan menampilkan delapan hingga 12 pertandingan terbaik.




Itu tidak membantu masalah yang sangat mudah untuk mati. Tidak seperti Call of Duty: Black Ops 4 Blackout yang berhasil membuat gameplay momen ke momen terasa adil bahkan jika lawan menjatuhkan Anda, battle royale Red Dead Online tidak memberi Anda bantuan seperti itu. Kecuali Anda cukup beruntung untuk menemukan baju besi, yang memungkinkan Anda bertahan dari ledakan senapan ke wajah, Anda akan menghabiskan lebih banyak waktu untuk menonton Gun Rush atau menunggu di lobi perjodohan daripada memainkannya.


Gameplay Inti Call of Black Ops 4


Sebagian kesalahan terletak pada kontrolnya, yang terasa kaku dan kontra-intuitif. Anda dapat menyesuaikannya sesuai keinginan Anda dalam pengaturan gim, tetapi tidak ada perbaikan untuk sistem animasi rumit Red Dead Redemption 2 yang dapat dibatasi untuk membuat pengalaman yang lebih menyenangkan. Misalnya, menjarah tubuh membutuhkan waktu terlalu lama dan membuat Anda mudah dibunuh. Muat ulang juga, bisa sedikit lebih cepat dalam mode ini. Lagi pula, jika Treyarch mampu membuat mekanik gameplay inti Call of Black Ops 4 terasa beragam dan segar di tiga mode berbeda, tidak ada yang menghentikan Rockstar untuk menjadikan ini interpretasi terbaik dari genre tersebut.


Selain itu, Anda akan menemukan diri Anda menghabiskan lebih banyak waktu untuk melihat peta mini yang menempati sebagian kecil sudut kiri layar daripada game itu sendiri. Ini karena penyajian senjata di lingkungan berantakan. Setiap senjata yang Anda temukan di peta memiliki efek gemerlap yang mirip dengan Fortnite. Secara teori, ini seharusnya membuat mereka lebih mudah dikenali tetapi dalam praktiknya, Anda lebih cenderung menemukan senjata daripada benar-benar menyadarinya. Ini karena isyarat visual seperti efek gemerlap yang disebutkan di atas berfungsi lebih untuk menyembunyikannya daripada membuatnya menonjol, memaksa Anda untuk mengandalkan peta mini hampir sepanjang waktu.


Mempertimbangkan kepedulian dan perhatian terhadap detail yang dipancarkan Red Dead Redemption 2, ini mengecewakan. Meskipun itu membawa kita pada hal baik yang langka tentang Red Dead Online Gun Rush — visualnya.




Dari segi grafis, tidak ada yang mendekati Gun Rush. Bilah rumput yang subur, petir yang indah, dan bangunan yang realistis menjadikan ini pertempuran royale terbaik yang tidak ada bandingannya. Dari padang pasir Fort Mercer yang berdebu hingga hutan Tall Trees yang semarak, masing-masing dari empat peta Gun Rush benar-benar menarik untuk dilihat. Tak satu pun dari mereka mendekati skala Erangel, Miramar, Sanhok, atau Vikendi di PUBG, dan mungkin ini karena keterbatasan mesin Rage internal Rockstar versus penembak PUBG Corp yang dibangun di atas Unreal Engine 4.


Orang dapat berargumen bahwa Red Dead Online masih dalam versi Rajangamen beta dan Rockstar akan mengubahnya. Meskipun demikian, fakta bahwa Gun Rush dirilis dalam kondisi saat ini sungguh mengerikan. Sejauh ini, satu-satunya perubahan yang dilakukan Rockstar adalah atas transaksi mikronya dan itu juga, hanya setelah reaksi besar dari komunitas.


Seperti berdiri, Gun Rush Red Dead Online adalah battle royale dengan tampilan terbaik dengan gameplay terburuk. Hindari sampai diperbaiki.

Minggu, 12 Maret 2023

Angkatan Pertahanan Bumi 5 Tinjauan

Games Earth Defense Force 5




HIGHLIGHT

-Earth Defense Force 5 memiliki bermacam-macam monster

-Ada empat kelas untuk dipilih

-Earth Defense Force 5 memiliki 110 misi


Earth Defense Force 5 untuk PS4 memiliki lebih banyak Ngamentogel bug daripada gabungan semua game di generasi ini dan itu bukan hal yang buruk. Bingung? Santai. Serangga yang kita bicarakan adalah semut dan laba-laba raksasa.


Seperti entri sebelumnya dalam waralaba, Earth Defense Force 5 meminta Anda untuk membunuh makhluk sebanyak mungkin. Misi pembukaan Earth Defense Force 5 menjadikan Anda sebagai penjaga keamanan tituler Earth Defense Force. Ketika monster raksasa menyerang tanpa peringatan, Anda mendapati diri Anda mengangkat senjata mulai dari senapan hingga senjata energi futuristik dalam upaya untuk menyingkirkan mereka dari dunia.


Seluruh pengaturan Earth Defense Force 5 bersifat campy dan tidak terlalu serius. Jadi jika Anda mengharapkan plot menarik yang mendalami pengembangan karakter, ini bukan untuk Anda. Alih-alih, Earth Defense Force 5 menggali jauh ke dalam wilayah film-B dengan hammy, akting suara yang berlebihan yang sengaja tidak pada tempatnya dan musuh yang Anda lawan sebelumnya. Dalam kasus yang terakhir, itu meningkatkan segalanya dengan katak besar yang memegang senjata dan bermacam-macam monster mirip Kaiju yang tidak akan keluar dari tempatnya di film fiksi ilmiah 50-an seperti The Mysterians dan Battle in Outer Space - jika Starship Troopers memiliki adaptasi video game yang kompeten, berdasarkan ini.


Menampilkan 110 misi, Earth Defense Force 5 membuat Anda membunuh banyak monster. Beberapa misi mengharuskan Anda mengikuti karakter tertentu untuk maju, tetapi sebagian besar, tujuan Anda adalah membunuh setiap musuh yang terlihat. Gim ini tidak menahan diri untuk melemparkan mereka dalam jumlah yang tampaknya tak ada habisnya ke arah Anda. Sementara pengembang lain memanfaatkan tenaga kuda PS4 dan PS4 Pro untuk memberi kami game yang terlihat lebih baik, pengembang Earth Defense Force 5, Sandlot, lebih tertarik untuk melihat berapa banyak bug raksasa yang dapat diisi di layar. Untungnya, basis PS4 dan PS4 Pro bertahan cukup baik dengan penurunan frekuensi gambar yang jarang terjadi yang tidak banyak menghambat aksi pemotretan bug.




Dan tembak Anda, dengan empat kelas prajurit untuk dipilih. Ini termasuk Ranger, yang dapat memanggil sepeda, tank, atau helikopter serta menggunakan bermacam-macam senjata; unit udara Wing Diver yang menggunakan senjata energi dan paket jet; dan Fencer, yang memiliki kekuatan exoskeleton dan dapat menggunakan dua senjata berat sekaligus. Kelas keempat adalah Air Raider yang pada dasarnya ada untuk mendukung tiga lainnya dengan item kesehatan dan perisai, sehingga merepotkan jika Anda memainkan Earth Defense Force 5 sendirian karena ini adalah salah satu kelas yang cenderung dibanjiri oleh banyak musuh Anda. pasti akan perlu berurusan dengan.


Saat Anda menggali lebih dalam Earth Defense Force 5, Anda akan menemukan diri Anda bereksperimen dengan berbagai kelas prajurit. Ini karena Anda tidak hanya mendapatkan perlengkapan dan senjata untuk kelas yang Anda mainkan saat ini, Anda juga akan mendapatkan jarahan yang berguna untuk yang lain, memastikan bahwa semua kelas dilengkapi dengan baik. Ini membuka metode baru untuk menyelesaikan banyak level permainan.


Berbicara tentang level, ada sedikit variasi. Untuk sebagian besar, mereka adalah area yang luas yang memberi Anda cukup ruang untuk berlari dan menembak musuh Anda. Mereka memiliki cukup detail dengan bangunan dan kendaraan sipil, tetapi tidak ada yang menonjol, memastikan bahwa semua fokus Anda adalah pada musuh di sekitar Anda.


kontrol Games Earth Defense Force 5




Lebih rumit lagi, kontrol di Earth Defense Force 5 tidak konsisten. Dengan berjalan kaki atau di udara, Anda akan dapat membuang banyak monsternya dengan relatif mudah. Ini berubah ketika Anda menggunakan kendaraan tertentu seperti sepeda dan tank yang terasa rewel, terutama karena Anda dikeluarkan darinya pada saat yang tidak Anda duga.


Namun pelanggar terbesar di Earth Defense Force 5 adalah bahwa permainan offline dan online terpisah. Jadi, jika Anda memulai game online dengan beberapa teman, progres Anda tidak akan terbawa jika Anda memutuskan untuk melanjutkan offline, dan sebaliknya. Intinya, Anda dipaksa untuk memilih di antara keduanya, yang menjengkelkan karena misi di kedua mode itu sama, dengan kesulitan ditingkatkan untuk permainan kooperatif.


Terlepas dari masalah kami terkait perkembangan pemain, Earth Defense Force 5 Semar Group sebagian besar memenuhi janji aksi penembakan bug yang berlebihan. Ini mungkin tidak memiliki kedalaman yang sama dengan banyak judul lainnya, tetapi ada lebih dari cukup momen kesenangan bodoh yang besar selama kampanye 60 jamnya untuk membuat Anda ingin mencobanya.


Kelebihan:

Banyak sekali monster

Performa mulus

Sistem jarahan memudahkan untuk bereksperimen dengan kelas


Kontra:

Progres online dan offline terpisah

Lokal hambar

Kontrol unik

Peringkat (dari 10): 7


Gadgets 360 memutar salinan ulasan Earth Defense Force 5 di PS4 dan PS4 Pro. Game ini tersedia melalui PS Store seharga Rs. 4.162 ($60 di AS).

Pesan 'Batas Tercapai' Starfield dan Potensi Batas Eksplorasi Telah Menimbulkan Kekhawatiran di Kalangan Penggemar

Starfield dan Potensi Batas Eksplorasi Telah Menimbulkan Kekhawatiran di Kalangan Penggemar Sebuah klip yang bocor menunjukkan bahwa pemain ...